Beberapa Tanda Penyebab Kolesterol Tinggi Yang Tidak Di Sadari


Beberapa Tanda Penyebab Kolesterol Tinggi Yang Tidak Di Sadari

Tanda-tanda kolesterol tinggi perlu dikenali agar tubuh terhindar dari komplikasi berbahaya.

Dalam keadaan normal, kolesterol sebenarnya dibutuhkan oleh tubuh agar tubuh dapat berfungsi secara normal. sbobet login

Tapi, kadar kolesterol jahat (LDL) yang berlebihan di dalam tubuh akan meningkatkan risiko serangan jantung mendadak, stroke, dan masalah kesehatan lainnya.

Sebagian besar penyebab kolesterol tinggi atau hiperkolesterolemia berhubungan dengan gaya hidup tidak sehat.

Faktor gaya hidup yang paling sering menyebabkan kolesterol tinggi adalah kebiasaan mengonsumsi makanan yang mengandung kadar lemak atau kolesterol tinggi.

Faktor risiko kolesterol tinggi lainnya termasuk:

- Obesitas atau kegemukan
- Minumlah minuman yang mengandung alkohol berlebihan
- Kurang olahraga
Gaya hidup kurang gerak. Memiliki masalah kesehatan tertentu, seperti diabetes, kelainan kelenjar tiroid, kelainan polikistik ovarium pada wanita, kelainan atau kelainan ginjal, kehamilan dan jenis wanita lain yang dapat meningkatkan kadar hormon wanita.
- Konsumsi obat-obatan tertentu, seperti pil kontrasepsi, diuretik (kencing), obat penurun tekanan darah, dan beberapa obat yang digunakan untuk mengobati depresi
- Keturunan

Tanda-tanda kolesterol tinggi


Tanda kolesterol tinggi tidak spesifik dan belum tentu dirasakan oleh semua orang.

Dalam banyak kasus, kolesterol tinggi seringkali tidak menunjukkan gejala khusus sampai timbul komplikasi, seperti penyakit jantung atau stroke.

Meskipun tidak memiliki gejala yang khas, tetapi beberapa kondisi ini harus diperhatikan sebagai tanda kolesterol tinggi:

1. Mudah lelah

Meluncurkan Buku Mengenali Keluhan Anda: Info Kesehatan Umum untuk Pasien (2013) oleh Dr. Ayustawati, PhD, gejala kolesterol tinggi tidak spesifik.

Tapi, biasanya beberapa kondisi seperti menjadi lelah bisa menjadi pertanda kolesterol tinggi.

Ini terjadi sebagai akibat dari munculnya plak di pembuluh darah karena kadar kolesterol tinggi yang menyebabkan berkurangnya aliran darah ke jaringan tubuh.

2. Suka kantuk

Sering mengantuk dapat menjadi salah satu efek tidak langsung dari kolesterol tinggi dan penyumbatan pada pembuluh darah.

Kantuk dikaitkan dengan berkurangnya aliran darah yang membawa oksigen ke otak.

Dengan ini, keluhan sering mengantuk dan mudah lelah.

3. Nyeri kaki

Nyeri kaki juga bisa menjadi tanda lain kolesterol tinggi.

Mirip dengan asal usul kelelahan karena kolesterol tinggi, penumpukan plak yang terjadi pada pembuluh darah di kaki, dapat menyebabkan rasa sakit atau sakit pada kaki.

4. Leher terasa pegal

Peluncuran Buku Penurun Kolesterol (2008) oleh Prof. H. M. Hembing Wijayakusuma, walaupun bisa disebabkan oleh banyak hal, leher terasa pegal-pegal sebenarnya bisa menjadi pertanda kolesterol tinggi.

Kondisi ini dikaitkan dengan penumpukan plak di pembuluh darah di daerah leher.

Penumpukan plak karena kolesterol tinggi dapat menghalangi aliran darah di leher dan ke otak.

5. Nyeri dada

Penumpukan plak karena kadar kolesterol tinggi juga bisa terjadi pada pembuluh darah jantung.

Jika ini terjadi, penderita kolesterol tinggi dapat mengalami gejala nyeri dada.

Kondisi ini merupakan awal dari penyakit jantung atau serangan jantung sebagai komplikasi kolesterol tinggi.

6. Xanthomata terjadi

Kolesterol tinggi dapat ditandai dengan xanthomata (penumpukan kolesterol) yang terlihat di jaringan tubuh, terutama di kulit dan pembuluh darah. link sbobet

Xanthomata bisa menjadi bengkak bulat dan kekuningan.

7. Terjadi xanthelasma

Kolesterol tinggi dalam darah juga dapat ditandai dengan xantgelasma, yang merupakan bercak kuning di bawah kelopak mata.

8. Gumpalan muncul di pembuluh darah

Bagi orang yang memiliki kadar kolesterol tinggi karena faktor genetik, penumpukan kolesterol kadang-kadang terlihat pada kulit seperti benjolan biji setengah kacang yang dapat dilihat dan dirasakan di pembuluh darah dekat buku-buku jari.

Karena tidak memiliki gejala spesifik dan bahkan mungkin tidak menimbulkan gejala sama sekali, tes darah adalah satu-satunya cara untuk memastikan apakah kadar kolesterol darah normal atau tidak.

Minta dokter Anda untuk memberikan tes kolesterol setelah Anda berusia 20 tahun, lalu periksa lagi setiap 4 hingga 6 tahun.
Sementara itu, jika Anda memiliki faktor risiko mengalami kolesterol tinggi, melakukan tes darah lebih sering akan lebih baik.

Jika selama tes darah, kadar kolesterol total darah Anda diketahui di atas 240 miligram per desiliter (mg / dL), Anda dapat didiagnosis dengan kolesterol tinggi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Mengeluarkan Dahak yang Membandel di Tenggorokan secara Alami

Cara Mengatasi Hiperlaktasi Gejala Serta Penyebab

Bagaimana Menghadapi Cara Mencegah Skoliosis?